Rusia, Cina veto PBB aksi di Suriah; kelompok oposisi menyerukan pemogokan

SeributawaNews - Sebagai kemarahan internasional tumbuh atas laporan pembantaian massa di tangan rezim Suriah, Dewan Keamanan PBB rancangan resolusi mengutuk Suriah gagal diadopsi Sabtu setelah hak veto anggota Rusia dan Cina menentang itu.

Duta besar dari anggota tetap lain dari dewan Amerika Serikat, Perancis, dan Inggris mengatakan mereka marah Rusia dan China karena gagal menghentikan kekerasan, memburuknya berdarah yang telah dikonsumsi bangsa Timur Tengah.
Tiga belas anggota Dewan Keamanan memberikan suara mendukung resolusi.

Pemungutan suara adalah kemunduran diplomatik utama bagi negara-negara berharap untuk mengirim pesan bersatu untuk diperangi Presiden Suriah Bashar al-Assad, dan juga untuk kelompok-kelompok oposisi yang terlihat ke arah PBB untuk dukungan.

"Mereka yang telah diblokir berpotensi upaya terakhir untuk menyelesaikan ini secara damai ... akan memiliki tumpahan darah masa depan di tangan mereka," kata Duta Besar AS Susan Rice CNN. "Rakyat Suriah telah sekali lagi ditinggalkan oleh Dewan dan oleh masyarakat internasional."

Beberapa Suriah telah berseru aksi internasional untuk menghentikan serangan terhadap warga sipil, lebih jadi setelah kelompok oposisi mengatakan sedikitnya 321 warga sipil tewas dan ratusan luka-luka di kota Homs dalam dua hari terakhir.

Oposisi Suriah Dewan Nasional menyalahkan pasukan pemerintah atas serangan di Homs, menyebutnya salah satu "pembantaian mengerikan" yang paling sejak awal pemberontakan Suriah. Bangunan tempat tinggal dan rumah adalah "secara acak dan dibom," kata kelompok itu.

Komite Koordinasi Daerah (LCC), sebuah kelompok oposisi Suriah, mengatakan 90 orang tewas di Suriah, Sabtu, termasuk 61 di Homs, 10 di Idlib, dan 19 di pinggiran kota Damaskus. Dalam upaya untuk menekan pemerintah, kelompok ini menyerukan pemogokan dua hari sipil untuk mulai pada hari Minggu.

Kelompok lain oposisi, Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia, melaporkan bahwa 48 orang tewas di seluruh Suriah, Sabtu, termasuk enam tentara pembelot dan 18 anggota pasukan keamanan Suriah.

CNN tidak bisa mandiri mengkonfirmasi laporan oposisi atau pemerintah dari Suriah karena pemerintah telah membatasi akses wartawan ke negara itu.

Beberapa warga menuduh masyarakat internasional duduk menganggur seperti tubuhnya me-mount di jalan-jalan, dan prediksi memburuknya kekerasan setelah pemungutan suara.

"Kami telah diharapkan PBB untuk membantu kita ... dan mereka hanya meninggalkan kita seperti ini," kata seorang aktivis diidentifikasi sebagai Danny. "Sekarang rezim ini akan memukul kita lebih keras."

Suriah Duta Besar PBB, Bashar Jaafari, mengatakan negaranya telah "ditargetkan oleh beberapa kekuatan yang ingin menghukumnya."

Jaafari disebut krisis "diproduksi" dan mengatakan ada kampanye media untuk membuat tampilan rezim Suriah buruk.

Setelah pemungutan suara, Presiden Prancis Nicolas Sarkozy mengatakan bahwa upaya diplomatik sedang berlangsung. Perancis, mitra Eropa dan Arab dalam pembicaraan untuk membuat "Kelompok Sahabat untuk Rakyat Suriah," katanya.

Dalam pernyataan kata-kata keras sebelum pemungutan suara, Presiden AS Barack Obama mengatakan Presiden Suriah al-Assad telah kehilangan legitimasi semua dan bahwa masyarakat internasional "harus bekerja untuk melindungi orang-orang Syria dari kekejaman menjijikkan."

Dia menunjuk jari langsung di al-Assad dan apa yang disebutnya "mesin pembunuh."

Pada hari Sabtu, pemakaman diadakan di Homs dan penduduk bekerja untuk badan bebas terjebak di bawah reruntuhan, kata warga Abu Abdo Alhomsy. Penembak jitu tetap bertengger di seluruh kota, katanya, menyulitkan upaya.

"Darah anak-anak kita bukan permainan," kata Alhomsy.

Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon mengatakan pemungutan suara itu hilang kesempatan untuk menghentikan kekerasan. Resolusi itu akan menuntut bahwa al-Assad menghentikan pembunuhan dan menjawab panggilan internasional yang bertujuan mencari solusi Suriah yang dipimpin krisis.
Duta Besar AS Rice mengatakan Amerika Serikat "jijik" di veto oleh Rusia dan Cina.

Mengacu ke Rusia, dia berkata, "kekeraskepalaan ini bahkan lebih memalukan jika Anda mempertimbangkan bahwa salah satu anggota terus memberikan senjata kepada Assad."

Menteri luar negeri Rusia telah berbicara membela penjualan lengan Rusia ke Suriah, mengatakan mereka tidak mempengaruhi keseimbangan daerah kekuasaan.

Rusia, yang menghitung Suriah sebagai klien senjata utama, telah membuat jelas bahwa tidak akan menerima embargo senjata atau sanksi ekonomi.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov dijadwalkan akan mengunjungi Damaskus pada Selasa untuk bertemu dengan al-Assad, menurut pelayanannya.

Duta Besar Inggris Mark Lyall Grant mengatakan Inggris adalah "terkejut" di veto.

"Mereka yang diblokir tindakan dewan hari ini harus bertanya pada diri sendiri berapa banyak lagi kematian mereka akan siap untuk mentoleransi," kata Lyall Grant.

Ini secara efektif berarti Rusia dan Cina "tirani dukungan daripada aspirasi sah rakyat Suriah," katanya.
Menteri Luar Negeri Inggris William Hague mengatakan resolusi itu mendukung upaya Liga Arab untuk menyelesaikan krisis di Suriah.

"Itu tidak memaksakan sanksi, juga tidak mengotorisasi aksi militer," kata Den Haag. "Tidak ada dalam draft untuk menjamin oposisi."

Jaafari mengatakan pernyataan seperti "mengipasi api eskalasi kekerasan dan pertumpahan darah" dan "mengkhianati bermusuhan benar, niat yang tulus terhadap Suriah, rakyat Suriah, dan pemerintah Suriah."

Selama ini, katanya, "nada pernyataan mereka tidak diplomatik ... ketika mereka menggambarkan pemerintah Suriah sebagai 'rezim' dan ditujukan presiden negara Suriah dengan bahasa tidak pantas."

Berbicara setelah pemungutan suara, duta besar dari kedua Rusia dan Cina mengatakan mereka mendukung diakhirinya kekerasan tetapi merasa resolusi itu tidak mengatasi krisis dengan baik.

Duta Besar Rusia Vitaly Churkin mengatakan teks "tidak cukup mencerminkan keadaan yang sebenarnya urusan dan mengirimkan sinyal yang tidak seimbang" ke berbagai pihak di Suriah. Dia mencatat bahwa menteri untuk urusan luar negeri akan mengunjungi Damaskus untuk mengadakan pertemuan dengan al-Assad dalam tiga hari.

Duta Besar Cina Li Baodong meminta semua pihak di Suriah untuk menghentikan kekerasan dan memulihkan ketertiban secepat mungkin. Namun dia mengatakan teks akan dilayani hanya untuk "mempersulit masalah ini" dan akan "berprasangka hasil dialog."

Cina dan Rusia memveto resolusi Dewan Keamanan yang lain pada bulan Oktober yang akan menyerukan segera menghentikan tindakan keras, yang pejabat PBB mengatakan telah mengakibatkan 6.000 kematian diperkirakan sejak protes dimulai hampir setahun yang lalu. Para LCC memperkirakan bahwa sedikitnya 7.339 orang tewas.

"Karena dua anggota terakhir memveto resolusi tentang Suriah, sekitar 3.000 warga sipil diperkirakan lebih telah tewas," kata Rice Sabtu.

Sebelumnya Sabtu, Tunisia mengatakan akan mengusir Duta Besar Suriah dari Tunis dalam menanggapi pembunuhan di Homs, sementara Menteri Luar Negeri Inggris Den Haag dan timpalannya dari Prancis, Alain Juppe mengutuk kekerasan.

Obama mencatat kekerasan di Homs datang sebagai orang-orang Suriah sedang merayakan kelahiran Nabi Muhammad dan menandai 30 tahun sejak ayah al-Assad mengawasi pembantaian di kota Hama.

Resolusi memberikan suara pada hari Sabtu telah menjatuhkan tuntutan dari rencana Liga Arab bagi Suriah untuk membentuk pemerintah persatuan dan untuk al-Assad untuk mendelegasikan kekuasaan kepada wakilnya.

Diplomat PBB mengatakan perubahan tercermin konsesi besar untuk Rusia, yang enggan untuk menandatangani pada untuk setiap rencana yang dapat dilihat sebagai suatu mandat untuk perubahan rezim di Damaskus.

Laporan kekerasan di Homs menyebabkan protes pecah di kedutaan besar Suriah di Kairo, Berlin, Washington, Kuwait, dan London pada Jumat dan Sabtu.

0

Posting Komentar

Site Info

Free PageRank Checker