Wanita Arab Sebagai "Agen Perubahan" di Timur tengah

SeributawaNews - Perempuan telah berada di garis depan dalam pemberontakan yang dimulai di Tunisia dan segera mengalir barat ke Mesir, Libya, Yaman, Suriah dan di Teluk. Selama tahun lalu, perempuan Arab telah menikmati janji perubahan dan menemukan rasa baru kesetaraan lama ditekan di bawah rezim patriarkal sklerotik.

Tapi banyak aktivis perempuan takut bahwa janji sekarang surut, dan hak-hak yang perempuan sedang ditinggalkan di politik back-burner. Dalam pertama Mesir pasca-Mubarak pemilihan parlemen terutama dilihat sebagai suara pertama bangsa yang bebas dan adil hanya sembilan dari 498 anggota parlemen yang baru terpilih adalah perempuan.


Populer Mesir aktivis blogger Dalia Zaida mengatakan tak lama sebelum pemilu, dia melakukan jajak pendapat informal 1.400 pemilih di Kairo dan menemukan tidak satu orang, pria atau wanita, yang mengatakan dia akan memilih calon presiden perempuan. Perempuan di seluruh wilayah khawatir tentang hal ini jurang tumbuh antara realitas partisipasi perempuan pantang menyerah di jalanan dan tidak mencolok mereka dari proses politik formal.
Beberapa aktivis perempuan sekuler juga takut bahwa munculnya partai-partai Islam, apapun moderasi mengaku mereka, akan membatasi ruang politik mereka.


Di Mesir, perempuan menghadapi perlakuan brutal di tangan pengasuh revolusi Dewan Tertinggi Angkatan Bersenjata. Aktivis menggambarkan penanganan protes sebagai tidak kompeten di terbaik, dan jahat yang paling buruk. Kembali pada bulan Maret, ketika militer secara paksa diusir pendemo dari Tahrir Square episentrum protes pro-demokrasi 18 aktivis perempuan ditangkap, 17 di antaranya mengatakan bahwa mereka dipaksa untuk menjalani "tes keperawanan," (militer telah mengklaim tes dilakukan untuk melindungi tentara dari tuduhan kemungkinan perkosaan).


Baru-baru ini, ratusan perempuan dari seluruh Timur Tengah menghadiri sebuah konferensi di Mesir untuk membahas bagaimana teknologi dan internet, media yaitu sosial, dapat digunakan untuk melindungi dan memajukan tujuan perempuan di wilayah tersebut. Mesir-Amerika cendekiawan Mona Eltahaway moderator konferensi, mengambil panggung dengan kedua lengan di gips. Pada bulan November, ia diserang secara seksual dan dipukuli oleh tentara di dekat Lapangan Tahrir. Plester itu tidak menghalangi dia dari mengartikulasikan pesannya: "Yang paling revolusioner seorang wanita dapat lakukan adalah berbagi pengalamannya sebagai jika itu penting."


Sebagai negara di wilayah perjuangan untuk membongkar sistem yang tidak adil dan membangun masyarakat sipil lagi, ini hanya beberapa dari "agen perubahan" perempuan yang berbagi pengalaman mereka dan tidak punya niat untuk mundur.

1

  1. DeeJayHan-Blog mengatakan...:

    DeeJayHan-Blog Berkunjung Di Blog Sobat Di Malam Hari Kunjungan Back + Comment back nya di tunggu

Posting Komentar

Site Info

Free PageRank Checker