Warga Mesir bentrok dengan polisi di Tahrir Square

SeributawaNews - Polisi menembakkan gas air mata, peluru karet dan pellet. Rabu dini hari untuk memecah demonstrasi oleh keluarga mereka yang tewas dalam revolusi Mesir.

Tapi meskipun upaya polisi, demonstran mempertahankan posisi mereka di Kairo Tahrir Square, hingga mencapai 2.000 demonstran.

Bentrokan antara demonstran dan pihak berwenang menewaskan sedikitnya 26 petugas terluka, menurut Mahmoud Alla, juru bicara Kementerian Dalam Negeri.

"Preman membawa pedang dan senjata menyusup dan menyerang para pengunjuk rasa Departemen Dalam Negeri dengan bom molotov dan batu," ujar Mahmoud."Sembilan orang ditangkap.”

Dr Mahmoud Sayeed, kepala urusan darurat di al-Mouneera rumah sakit umum, kepada negara yang dikelola Nil TV jumlah yang terluka setidaknya 52. Semua diobati dan dirilis kecuali seorang pria yang terkena peluru dan lain yang menderita cedera kepala serius dalam bentrokan, kata Sayeed.

Sebuah klinik darurat didirikan di sebuah masjid terdekat di mana puluhan orang dirawat karena luka ringan dan kelelahan akibat menghirup gas air mata. Banyak orang terlihat pendarahan dari kepala mereka dan mengalami luka tembak pada dada dan wajah.

Beberapa ribu pengunjuk rasa meneriakkan terhadap Jenderal Mohamed Hussein Tantawi, yang mengepalai Dewan Tertinggi Angkatan Bersenjata Mesir. Dewan telah berjalan negara itu sejak Presiden Hosni Mubarak dipaksa mundur pada tanggal 11 Februari.




Dewan mengatakan demonstrasi "memiliki alasan lain kecuali untuk mengacaukan keamanan dan stabilitas Mesir."

Angkatan bersenjata pernyataan mendesak "orang-orang Mesir yang besar ... tidak mengikuti panggilan tersebut ... demi keamanan dan keselamatan Mesir dalam situasi yang sulit."

Ambulans mengalir keluar dari alun-alun di akibatnya, mengangkut pengunjuk rasa ke rumah sakit, sementara yang lain dirawat di tempat kejadian.

Noor Noor, anak calon presiden Ayman Noor, terlihat pendarahan dengan cedera serius pada mata dan kemudian dipindahkan ke rumah sakit.

Polisi menggunakan gas air mata pada demonstran baik ke hari Rabu pagi dan menembak beberapa pria terlihat membawa pedang dan Molotov cocktail di jalan-jalan samping. Sebuah awan besar asap hitam terlihat membara dekat dengan Kementerian Dalam Negeri di mana para pemrotes membakar puluhan ban.

Para pengunjuk rasa memblokir pintu masuk ke alun-alun sebagai panggilan dilakukan di Internet untuk lebih banyak orang untuk bergabung penyebabnya.

Imam Masjid Omar Makram dekatnya dipanggil melalui pengeras suara bagi polisi untuk berhenti menyerang para pengunjuk rasa, mengatakan Tahrir Square milik "kaum revolusioner." Ia juga mendesak para demonstran untuk pulang.

Kelompok hak asasi manusia Amnesty International telah diperkirakan sedikitnya 840 orang tewas dan lebih dari 6.000 cedera selama revolusi 18 hari yang dimulai pada akhir Januari.

Pemerintah militer yang dipimpin yang mengambil alih ketika Mubarak mengundurkan diri telah mengadili beberapa mantan pejabat dituduh memerintahkan pasukan keamanan untuk menembak pengunjuk rasa.

Seorang perwira polisi yang dituduh membunuh 20 demonstran dalam demonstrasi 28 Januari telah dijatuhi hukuman mati. Mantan Menteri Dalam Negeri Habib El Adly telah dijatuhi hukuman 12 tahun untuk tuduhan korupsi namun masih menunggu putusan untuk biaya dari pengunjuk rasa membunuh.

Mubarak dijadwalkan untuk menghadapi Kairo Pengadilan Pidana pada bulan Agustus atas tuduhan korupsi dan kematian demonstran.

Penguasa militer Mesir telah menetapkan pemilihan parlemen bulan September. Protes terus di bulan sejak pemecatan Mubarak sebagai orang Mesir menuntut reformasi lebih cepat dan perbaikan ekonomi.

0

Posting Komentar

Site Info

Free PageRank Checker